oleh

Habib Rizieq Shihab: Sampai Ketemu di Pengadilan Akhirat

-Hukum-1.085 views
INDONESIANEWS.ID: Hasil keputusan persidangan yang memvonis Habib Rizieq Shihab selama empat tahun penjara pada Kamis kemarin, 24 Juni 2021, menarik banyak perhatian publik.
Salah satunya adalah momen ketika hakim disebut terlihat memucat ketika Rizieq meneriakkan sampai bertemu di pengadilan akhirat. Momen tersebut lantas ramai diperbincangkan oleh banyak netizen di media sosial.
Tak hanya netizen, pengamat politik Rocky Gerung bahkan ikut mengomentari sang hakim yang dinilainya hanya sekadar moderator pesanan dari skenario sebenarnya.
Kata dosen Universitas Indonesia itu, ia heran dengan psikis dan mental hakim Rizieq yang seolah kelihatan terganggu di saat persidangan digelar.
“Salah satunya menyuruh HRS untuk ajukan grasi ke Presiden Jokowi. Kenapa belum inkrah nyuruh grasi,” buka Rocky Gerung di kanal YouTube pribadinya, seperti dilansir terkini.id pada Jumat, 25 Juni 2021.
“Kalau dalam teori drama, ini terlihat jelas ada psikologi di bawah sadar hakim yang tiba-tiba terucap. Seolah-olah hakim sudah ingin menyudahi proses persidangan.”
Hal yang menjadi perhatian selanjutnya adalah momen pucat pasi hakim ketika Rizieq meneriakkan sampai bertemu di pengadilan akhirat.
Rocky menduga bahwa sang hakim sadar jikalau orang yang divonisnya tak main-main lantaran bergelar ‘habib’ dan mengerti akibat-akibat perbuatan dunia.
Dari sana, Rocky membaca bagaimana rapuhnya psikologi hakim hingga ia memaklumi pucatnya hakim karena menurutnya, sebagai seorang Muslim, tentu bergetar mendengar demikian. Terlebih kalimat itu diucapkan dari mulut seorang habib.
“Wajah hakim pucat pasi seperti calon jenazah. Wajar, dia Muslim dan mungkin paham apa yang diucapkan habib dengan konsekuensi akhirat. Yang awalnya hakim gagah, begitu dengar soal akhirat berubah.”
Rocky juga mengungkap kejanggalan lain dari psikis hakim yang memvonis Rizieq ketika ia juga menawarkan pengampunan hukuman dari Presiden alias grasi kepada dua orang lain selain sang eks pentolan FPI.
Padahal, vonis hukumannya hanya satu tahun penjara, sementara grasi hanya berlaku pada seseorang yang divonis hukuman di atas dua tahun. (Redaksi)
Redaksi
Author: Redaksi

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed