oleh

Jenderal Andika Perkasa Janji TNI-Polri Perbaiki Masalah KKB di Papua

INDONESIANEWS.ID, Jakarta: Penanganan konflik di Papua menjadi salah satu pembahasan yang menjadi perhatian Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa selama menjalani orientasi sebagai pimpinan tertinggi angkatan bersenjata usai menggantikan Marsekal Hadi Tjahjanto.

Orientasi yang dimaksud adalah sejumlah kunjungan yang dilakukan Panglima TNI dengan sejumlah pihak, baik itu internal TNI dan sejumlah pimpinan lembaga.

Isu Keamanan di Papua

Perhatian terhadap isu keamanan di Papua inilah yang menjadi salah satu topik pembicaraan Panglima TNI ketika bertemu Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo di Markas Besar Polri di Jakarta, Selasa (23/11/2021).

“Itu (penanganan konflik di Papua) salah satu yang kami bicarakan. Karena di sana juga ada overlapping tugas yang kami lakukan berdua atau TNI-Polri. Itu kami bahas cukup detail tadi,” kata Andika dalam konferensi pers usai pertemuan, Selasa.

Andika setidaknya telah mempunyai paradigma tersendiri dalam menangani konflik antara pihak aparat keamanan dengan kelompok kriminal bersenjata (KKB).

Hal ini terlihat ketika mantan Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) akan membicarakan strategi penanganan konflik di Papua dengan sejumlah pihak, usai dilantik di Istana Negara, Jakarta, Rabu (17/11/2021).

“Detailnya setelah saya sudah lakukan evaluasi, saya sudah ada konsep sehingga itu yang akan saya lakukan,” ujar Andika di Istana Negara, Rabu pekan lalu.

Penanganan Keamanan dari Dua Sisi

Persoalan keamanan memang menjadi tantangan tersendiri baginya. Menurut Andika, penanganan keamanan memiliki dua sisi, yakni sisi riil dan persepsi atau konsep.

Dia berpandangan, kedua hal ini harus diteliti kembali supaya dapat berjalan beriringan. Untuk itu, dalam konteks keamanan di Papua, ia berjanji bakal melakukan evaluasi dan perubahan.

“Papua pasti kami akan perbaiki, karena saya ingin menggunakan peraturan perundangan, sehingga jangan sampai kita ini melakukan tindakan atau mengambil hak orang lain,” kata mantan Panglima Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat (Pangkostrad) tersebut.

Keseriusan Andika dalam memperbaiki penanganan konflik di Bumi Cendrawasih dibuktikan dengan rencananya yang segera mengunjungi Papua. Setidaknya, paling lambat ia akan menyambangi Papua pekan depan.

Diketahui, konflik antara TNI-Polri dan KKB di Papua telah berlangsung bertahun-tahun. Keduanya kerap kali terlibat dalam kontak senjata.

Pertikaian bersenjata ini tidak hanya menimbulkan korban dari kedua belah pihak yang bertikai, melainkan masyarakat sipil juga turut terkena dampak dari konflik ini.

Pesan khusus Wapres

Dalam orientasi ini, Andika juga bertemu Wakil Presiden Ma’ruf Amin di rumah dinas Wapres, Jakarta, Rabu (24/11/2021).

Dalam pertemuan tersebut, Ma’ruf meminta Andika untuk memantau situasi perkembangan nasional, khususnya di Papua.

“Wapres minta memantau terus perkembangan-perkembangan nasional seperti apa, khususnya di Papua. Karena Wapres punya tanggung jawab bagaimana menyejahterakan Papua, sementara Panglima TNI punya tanggung jawab bagaimana supaya Papua aman,” kata Juru Bicara Wapres, Masduki Baidlowi.

Masduki mengatakan, dalam pembahasan itu terdapat pembicaraan secara khusus tentang bagaimana landasan-landasan pengamanan di Papua.

“Secara garis besar sudah dibicarakan, ada beberapa kebijakan yang mungkin akan membawa suasana baru yang lebih kondusif untuk keamanan di Papua,” ujar dia.

Masduki mengatakan, Ma’ruf sangat senang dengan laporan yang disampaikan oleh Panglima TNI tersebut.

Pasalnya, Wapres Ma’ruf sangat intensif memantau perkembangan di Papua. Khususnya adalah bagaimana supaya proses pembangunan kesejahteraan di Papua bisa lebih intensif pada tahun 2022.

“Tampak ke masyarakat Papua manfaat kesejahteraannya. Itu harus bergerak beriringan antara pendekatan-pendekatan keamanan yang humanistik dengan kesejahteraan,” kata Masduki.*(Redaksi)

Redaksi
Author: Redaksi

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed